Monday, March 19, 2018

Tips Mengajarkan Anak Toilet Training


Sumber: Dreamstime.com

Assalamu'alaikum..

Adakah bunda di sini yang sedang mengajarkan toilet training pada anak? Kalau iya, toss ah, kita samaan berarti :) Sebenarnya saya pribadi sudah start sejak bulan Januari 2018 sih, tepatnya saat si kaka berusia 2 tahun 3 bulan. Sekarang kaka sudah menginjak 2 tahun 5 bulan. Tapi masih belum bisa sepenuhnya dikatakan berhasil sih. Yaa walau begitu, banyak perkembangan positif yang terjadi pada kaka.

Sebenarnya toilet trainig (TT) itu, baiknya dimulai sejak kapan ya bunda? Tentu setiap orang memiliki pilihan masing-masing yaa. Dulu, saya punya tetangga, anaknya diajarin TT sejak bayi dengan di tatur tiap waktu tertentu. Wow telaten banget yaa?!
Namun, beberapa sumber di internet menyarankan kalau Toilet Training sebaiknya dilakukan saat tulang panggul anak sudah kuat dan bisa menopang tubuh si kecil, mungkin sekitar usia 18 bulanan. Nah pas usia ini, si kecil juga sudah bisa jalan dengan cukup lancar kan yaa?!

Tapi saya pribadi masih menunda untuk melakukan TT, saat usianya 18 bulan. Menunda karena sayanya belum siap, lebih tepatnya  kesabarannya yang belum siap hehe. Apalagi setelah saya baca di fb parentingnya anaknya Bu Elly Risman, saya semakin mantap untuk menundanya sampai si kaka lulus disapih.

Waktu itu beliau mengatakan, baiknya toilet training itu diajarkan saat anak sudah lulus sapih yakni saat berumur 2 tahunan. Beliau mempertimbangkan dari segi kematangan emosi anak dan intensitas pipis/ pupnya, Allahu'alam. Saya lebih sepakat dengan pendapat anaknya Bu Elly ini. Ditambah pas si kaka usianya 22 bulan, saya hamil muda, mual-mual melanda, jadilah saya makin mantap menunda TT ini.

Barulah setelah selesai menyapih diusianya yang ke-2 tahun, saya kepikiran lagi buat ngajarin TT. Hal pertama yang dilakukan, nyiapin mental dulu sambil baca-baca trik dan tipsnya. Barulah setelah sikecil berusia 2 tahun 3 bulan saya mulai mantap, untuk praktek, tentunya dengan support dari suami.

Ada sebuah ketakutan yang menghinggapi, kalau terlalu lama menunda TT, akan berpengaruh pada psikis dan tingkat kemandirian anak. TT ini harus segera dimulai juga, mumpung debay dalam perut belum lahir dan morning sick pun Alhamdulillah sudah lewat, kayanya sudah saatnya dimulai. Semoga sebelum saya melahirkan bulan maret, kaka sudah lolos TT.

Walaupun awalnya yang terbayang adalah repotnya bu ibu. "Duh nanti bakalah sering ngepel nih, pipis berceceran dimana-mana hiks". Ditambah belum ada tempat khusus buat sholat juga, takutnya ngga bisa steril dari najis.

"Udah jangan mikirin yang ngga-ngga. Jalani saja. Belum tentu kaya begitu nantinya", kata suami menyemangati.

Lalu..bagaimana kenyataannya? Yuks simak dulu tips saya untuk mengajarkan toilet training sama anak.

1. Mengajak anak ke kamar mandi tiap 1 jam sekali

Yaps, kudu telaten dan sabar tiap 1 jam sekali ngajak anak ke kamar mandi (KM). Tadinya mau tiap 2 jam, tapi masih kecolongan ternyata bu ibu. Ya udah, akhirnya tiap 1 jam aja.

Walau terkadang dengan rentang waktu yang singkat ini, masih aja kadang kecolongan. Awal-awal sampe heran, ko anak udah usia 2 tahun lebih, intensitas pipisnya masih sering yaa?!

Kendala lainnya, belum lagi si kecil ngga selalu mau diajak ke KM. Yaa mungkin dia bosan, bentar-bentar suruh nongkrong di wc :D Apalagi kalau pas ayahnya di rumah, ko malah jadi tambah sembarangan pipis dan pupnya. Yaa memang si, si kaka lebih manja sama ayahnya.

Pada tahap awal ini, bener-bener deh kudu punya stok sabar yang banyak. Dalam sehari kadang bisa beberapa kali ganti celana, nyuci dan ngepel entah karena pipis atau pup :(. Kadang si kaka bilang kalau mau pipis/ pup, tapi udah terlanjur basah celananya :D

Kadang kalau stok kesabaran lagi tipis, atau lagi cape atau lagi banyak kerjaan, TTnya saya pending dulu alias si kaka saya pakein diapers untuk sementara waktu :D Baru setelah stabil semuanya, saya lanjutin lagi TTnya. Ya daripada anaknya kena marah mulu karena kitanya lagi ngga siap, mending pending sebentar terus lanjut lagi nanti. Catatannya, jangan lama-lama dan keseringan yaa bu ibu hehe.

Oh iya, jangan lupa sediakan wc imitasi buat  TT ini yaa bunda. Karena kalau bareng sama orang dewasa kan masih kegedean.

2. Mengajak ke KM saat sebelum dan bangun tidur

Nah point ini juga penting, ngajak si kecil ke kamar mandi (KM) dulu sebelum dan setelah bangun tidur baik siang atau malam hari yaa.

Yaa walau ngga selalu mau sih, apalagi pas bangun tidur biasanya ogah-ogahan, ujung-ujungnya kebelet dan keluar di celana :(. Tapi ngga apa-apa, terus saja dilakukan, InsyaAllah nanti ada hasilnya ko :)

Kadang si kaka berhasil ngga pipis semalaman, tapi kadang bocor juga, ya 50:50 lah :D. Tapi tenang, saya sudah sedia seprei waterproof, jadi ngga usah sering jemur kasur atau nyuci seprei :)
Pernah juga tengah malam si kecil minta pipis, eh setelah dibawa ke KM ko malah nangis dan ogah buka celana, akhirnya ayahnya balikin lagi ke kasur. Selang beberapa menit, pipislah dia di kasur hiks. Begitulah dramanya bunda.

Akhirnya setelah itu saya pakein diapers, soalnya bikin gemes sih hehe. Yaa sekali-kali saja sih. Asal jangan setiap saat juga dipakein diapersnya.

3. Sounding terus setiap waktu
Sambil berproses, sering-sering saja dinasehatin "kaka, kalau pipis di wc ya nakkalau udah pengen pipis, tahan dulu, keluarin pas udah duduk di wc yaa", begitu kira-kira ngasih tahunya. Cari bahasa yang kira-kira bisa dimengerti anak seusia itu.

Terus pertanyaannya, apakah si anak langsung mudeng? Ngga juga sih!:D Kadang sudah berkali-kali ngomong, tapi belum juga si kaka mengerti. Sampai akhirnya si emak tersulut emosi dan terjadilah drama kembali, haha. Tapi jangan menyerah, kendalikan emosi dan berusaha untuk lebih bersabar keesokan harinya.

4. Harus konsisten mengajarkan TT kapanpun dan dimanapun

Nah ini juga salah satu tantangan buat orang tua. Kalau lagi di rumah sih InsyaAllah bisa, dilemanya kalau lagi ada kesibukan di luar terus si kaka minta pipis, kadang saya pribadi ngga mau ribet atau kadang males ke wc umum karena kotor, alhasil kadang spontan nyuruh anak pipis di diapers.

Nah hal kaya gini kan kadang bikin anak bingung. "Katanya suruh pipis di wc, ko sekarang suruh pipis di diapers", mungkin dia bergumam seperti itu. Nah, hal kaya gini jangan sering-sering dilakukan ya bunda. Kalau anak minta ke wc, segera sambut keinginannya kapanpun dan dimanapun, toh kita yang pengen dia ngga pipis sembarangan kan?!.

5. Bekejasama dengan Pasangan

Ini juga sangat penting. Untuk tetap menjaga kewarasan emak, saya dan suami biasanya gantian ngajak anak ke wc. Kalau pas suami kerja, biasanya si kecil toilet training (TT) sama saya. Barupas suami di rumah, bisanya tugas saya diambil alih sama suami hehe.

Yaps, kita harus satu suara. Jangan sampe beda prinsip. Misal ibu mau ngajarin TT, eh suami malah lain. Akhirnya bikin anak bingung. Kalau saya, Alhamdulillah sedari awal malah suami yang support banget buat segera ngajarin TT. Suami selalu siap siaga kapanpun dan dimanapun si kecil minta ke wc. 

Lalu pertanyaannya, apakah sekarang sudah berhasil 100%? Belum sih, hehe. Kadang masih suka kecolongan alias pipis di celana :D. Misal pas bangun tidur, kadang si kaka males di ajak ke wc, ujung ujungnya dia kebelet dan pipis duluan di celana. Atau kalau pas lagi asyik main, biasanya dia nahan pipis, lama-lama yo basah juga :(.

Kalau pas pergi keluar rumah juga masih saya pakaikan diapers, misal pas ngajar ngaji di masjid, ke rs, mall, kajian, dll. Takutnya kecolongan. Tapi perkembangan baiknya, si kaka walau pake diapers, dia suka bilang dan minta pipis di wc lo sekarang. Sampe rumah pas saya cek, diapersnya masih kering, ini kemajuan yang harus diapresiasi dan disyukuri bukan?!
 

Nah itu sharing saya tentang toilet training yaa moms, semoga bermanfaat :)

Wassalamu'alaikum..

No comments:

Post a Comment

Terima kasih telah sudi berkunjung. Jika berkenan mohon tingalkan komentar terkait tulisan atau tampilan blognya. Jika dirasa info ini bermanfaat dan ingin berlangganan silahkan follow blog saya ya. Tolong jangan meninggalkan link hidup. Semoga bermanfaat.